jam sponsbob :D

Senin, 19 Desember 2011

Letter to God #2

Hari ini pulang kuliah dianter papa.
Papa ngajak ke plaza semanggi dulu buat beli baju buat natalan.
Pertama gw bilang ga mau karena gw maunya sama mbak ines perginya.
Pas papa ke wc, gw malah nangis :'(
Waktu papa masuk mobil, tanya gw kenapa, entah kenapa gw berani buat bilang "Papa mau beliin baju natal tapi pas adek sama mbak ines pake nanti papa pasti ga liat. Jadi buat apa?"
Papa meluk, rasanyaaaaaaaaaaaaa udah lama banget ga dapet pelukan seorang ayah :'(
TUHAAAAAAAAAAAAAAAAAAN, TOLONG KEMBALIIN PAPA KE RUMAAAAAHHHHHHHHHHH :'(
Setiap malam natal gw ke gereja doanya selalu sama "Semoga tahun besok papa bisa kembali lagi ke rumah, tinggal bareng adek, mama. mbak ines"
Sampe sekarang doa itu belom dijawab.
Tapi gw ga hopeless, pasti permohonan gw itu belom pas buat dikabulin sekarang.
Tuhan, adek harus apa biar papa pulang ke rumah?
Adek harus belajar yang rajin?
Adek harus putus pacaran?
Adek harus di rumah terus?
Adek harus APA?
Kasihtau adek, adek pasti ngelakuin semua syarat itu.
Tuhan, adek sayang banget sama mama-papa.
Adek ga inget kok kalo adek dulu pernah dipukul papa, adek lupa.
Adek bahkan baru tau tadi.
Adek ga inget semua kenangan yang buruk2, setiap adek lagi bengong, pasti dalam ingatan adek selalu kebayang ingatan yang indah waktu adek masih tinggal sama mama-papa dulu.
Adek inget waktu papa pulang kerja terus makan di meja makan bareng2, waktu sering ke salatiga sekeluarga, waktu sering ke bandung waktu akhir minggu.
Tuhan, bantu papa untuk maafin mama. Bantu mama untuk maafin papa.
Bantu adek dan mbak ines untuk maafin satu sama lain, Tuhan.
Papa sama mama sayang kok sama adek & mbak ines, adek percaya pasti suatu saat nanti mama-papa bisa tinggal bareng lagi sama adek.
Tuhan, adek kangen sama papa-mama :(
Sepi banget rasanya rumah ini.
Sebentar lagi natal, Tuhan, permintaan adek tetep sama dari tahun ke tahun.
Entah sampe kapan permintaan itu berganti jadi "Semoga akan selalu seperti ini selamanya. Adek udah bahagia"
Tapi sampe kapan pun adek ga akan pernah berhenti untuk terus berharap.